The road to Motherhood…

the struggles i'm facing… the chances i'm taking… sometimes might knock me down… But no, I'm not breaking…

Tips (& Tricks) ber-IVF*

Tadinya mau share pengalaman bayi tabung (IVF) di tulisan ini.. tapi setelah dipikir-pikir kalo ditulis semua bisa-bisa udah kaya cerber atau malah jadi novel sekalian saking panjang nya. Jadilah decide buat ngerangkum jadi Tips (& Tricks) aja.. yang singkat *errmm relatif*, padat *eeyy diusahakan*, dan jelas *hehe semoga* dan mungkin juga bisa berguna buat orang lain.

Sebelumnya, just to be clear.. I’m not  a doctor, specialist, or anything.. semua yang tertulis disini hanya pure berdasarkan pengalaman ku selama ngejalanin IVF 3 kali di tempat yang berbeda.

1. Persiapkan budget.
Treatment bayi tabung memang tidak memakan biaya yang sedikit. Proporsi biaya bayi tabung yang terbesar biasanya termakan oleh obat dan biaya operasi egg collection (pengambilan telur dari ovarium).

Untuk obat, berdasarkan pengalaman IVF yang di Indonesia, harga obat untuk stimulasi (namanya Gonal-F) adalah obat yang paling mahal dan paling utama dalam proses bayi tabung. Kalau mau menekan biaya obat, menurut aku ada dua cara: yang pertama pemilihan rumah sakit tempat kita melakukan treatment bayi tabung, dan yang kedua pemilihan tipe treatment bayi tabung yang mau kita jalanin. Untuk pemilihan tempat treatment, berdasarkan survey ku ada beberapa tempat treatment yang menjual obat nya dengan harga lebih murah. aku nggak tau kenapa bisa gitu dan nggak gitu ngerti tentang pricing harga obat oleh rumah sakit, tapi mungkin karena tempat treatment itu nggak me-markup harga obat terlalu tinggi. Jadi pemilihan rs atau tempat dimana kita mau melakukan treatment bayi tabung juga bisa berpengaruh ke budget.
Cara yang kedua adalah dengan pemilihan tipe treatment bayi tabung. Jadi treatment bayi tabung itu ada dua macam, short protocol dan long protocol. Untuk long protocol, pertama-tama dilakukan downregulation, baru kemudian stimulation. Untuk short protocol, langsung stimulation tanpa downregulation. Nah kalo tipe bayi tabung nya short protocol, bisa ngirit di obat-obat-an untuk downregulation karena tidak diperlukan. Howeverrr.. iya ada tapi nya :) pilihan untuk long protocol atau short protocol biasanya didasarkan oleh keadaan medis pasien dan dokter yang menentukan. Jadi bukan pasien yang bisa nentuin sendiri mau long atau short protocol. Selama ini aku sih selalu diharuskan oleh dokter untuk long protocol karena keadaan medis aku yang ribett. Tapi dicoba ditanya lagi sama dokternya kalo memungkinkan buat short protocol, bisa lumayan hemat biaya di obat.
Oh iya ada satu lagi yang menurut aku bisa neken budget dari sisi obat. Obat yang paling mahal dan pasti dipake either short atau long protocol, namanya Gonal-F. Ini adalah suntikan yang disuntik setiap hari selama kurang lebih 7 sampai 14 hari *tergantung kasus pasien*. Waktu IVF di UK, dikasih nya Gonal-F Pen. Karena waktu itu baru pertama kali dan gratis juga, jadi ya nggak nanya-nanya harga dan juga pilihan lainnya. Tapi waktu IVF di jakarta, baru tau kalo Gonal-F Pen lebih mahal 3 juta rupiah per pen dibandingkan suntikan Gonal-F biasa. Satu Pen padahal isinya cuma 900IU. Biasanya selama treatment bayi tabung bisa sampai memerlukan dosis Gonal-F sampai 2500IU yang berarti butuh 3 Pen. Nah di kali 3 aja dah lumayan kan itu ngiritnya… Bedanya Gonal-F Pen, penggunaannya gampang banget kaya pulpen, jarumnya kecil banget dan bisa langsung buang, dan udah pasti kita bisa suntik sendiri di rumah. Nah sedangkan suntikan Gonal-F yang biasa dan lebih murah itu wujudnya seperti layaknya suntikan. Nggak bisa suntik sendiri, butuh bantuan orang lain buat suntik obat nya. Waktu aku di UK dulu pake nya Gonal-F Pen. Pertama-tama kali suntik masih excited, hari ke lima masih gpp, tapi pas hari ke sepuluh udah nggak bisa lagi suntik sendiri… kayaknya udah nggak tega lagi aja nyuntik-in badan sendiri.. mungkin juga karena pengaruh hormon yang lagi naik turun karena pengaruh obat stimulasi.. jadinya menye-menye.. :D  akhirnya miku deh yang suntik-in juga. Moral of the story, sebenernya sama aja Gonal-F Pen atau Gonal-F Suntikan biasa. Karena at the end of the day kita tetep butuh bantuan orang lain buat suntikin. Jadi kalo dikasi perkiraan harga obat sama klinik, coba ditanya Gonal-F nya Pen atau biasa. Kalo bisa pake yang biasa, i personally recommend to use that instead of yang pen.. ngirit nya lumayaann deh..

Selain obat, yang makan budget juga adalah biaya operasi pengambilan sel telur. Nah kalo ini tergantung banget sama tempat dimana kita treatment dan biaya jasa dokternya (dan dr team operasi). Jadi coba aja di survey dan diliat-liat beberapa tempat treatment sebagai perbandingan.

Yang terakhir tentang budget, coba liat-liat paket promosi yang ditawarkan oleh klinik tempat treatment. Biasanya klinik nggak selalu punya paket promosi. Tapi kemarin aku beruntung banget pas ada paket dalam rangka hari ibu. Berdasarkan pengalaman ku kemarin, harga paket udah all in one dan jauh lebih miring daripada yang tidak paket.

2. Persiapkan mental, dan yang paling penting, hati.
Berdasarkan pengalamanku, yang paling penting kita harus siap kalo treatment bayi tabung nya gagal. Emang sih kita amat sangat berharap buat berhasil dan harus terus berpikiran positif buat berhasil. Tapi deep down harus tetep sadar bagaimanapun Yang di Atas yang nentuin. ini bukan masalah project kantor yang pasti bisa berhasil kalo kita kerja keras. Dokter cuma bisa mengusahakan yang terbaik buat kita, bagaimana pun tetep Yang di Atas yang nentuin. Ini berdasarkan pengalaman aku gagal IVF yang pertama… ya ampun sedihhhh banget rasanya dan sampe berhari-hari abis itu masih suka nangis. Itu karena aku nggak set ekspektasi dari awal kalo tetap ada kemungkinan nggak berhasil.

Trus disadari atau nggak, bakal ada pengaruh juga sama hubungan ke suami. Treatment bayi tabung (yang long protocol) kurang lebih 2 bulan lamanya. Dan selama dua bulan itu kita harus makan obat-obatan, melalui mulut atau hidung, dan juga disuntikkin setiap hari. Belum lagi harus ditusukin jarum untuk ambil darah karena hormon harus dipantau terus, dan juga USG transvaginal cukup sering untuk memantau perkembangan folikel (tempat sel telur). Dan disaat-saat itu suami literally nggak mesti ngapa-ngapain. Trus karena kita mungkin bawaan hormon, jadi biasanya bawaannya pengen marah-marah sama suami karena ngerasa kita harus ngejalanin all that pain sementara suami cuma duduk-duduk nganterin kita ke dokter aja. Nah hal-hal kecil kaya gini lebih baik disiapin dari awal… para suami harus ngerti-iiiiinnn istrinya banget..  jangan sampe berantem ditengah treatment dan malah mengganggu treatmentnya.. itu salah satu contoh nya doang yang aku inget hehehe… masih banyak sih yang lain.. tapi intinya dari awal sebaiknya disiapin.. suami-suami harus ngertiin istrinya nanti pas treatment bakalan ngerasa kaya naik roller coaster perasaanya.

Trus set juga ekspektasi keluarga dan temen-temen yang tau kalo kita lagi treatment. Berdasarkan pengalaman, pas waktu ditengah-tengah treatment kalo ditanya-tanyain sama keluarga atau teman rasanya dah mau naik darah aja… ngerasanya kok kayaknya mereka nggak ngerti banget kalo ini hal yang amat-sangat sensitif, ngerasanya kenapa sih pada mau tau urusan orang aja… padahal keluarga atau temen2 hanya berusaha buat perhatian dan perduli sama kita. Nah kalo aku dulu sebagian besar menyalahkan hormon :) yang selalu bikin emosi dan menye-menye.. tapi setelah dipikir-pikir mungkin itu terjadi karena aku nggak set ekspektasi mereka.. seharusnya dari awal bilang aja kalo ini hal yang sensitif buat kita dan kalo nggak mau ditanya-tanya, ya bilang aja kalo ada kemajuan atau kabar baik pasti dikabarin. Yang paling susah sih biasanya orang tua. Ya iyalah.. mana ada orang tua yang nggak peduli sama anaknya.. makanya kerjaanya nanyaaa melulu hehehe… :D

3. Persiapkan fisik.
Fisik juga penting.. kalo bisa selama proses bayi tabung jangan terlalu capek. Kalo perlo bedrest selama masa 2 weeks waiting. Trus jangan mengkonsumsi banyak kafein dan hindarin alkohol sama rokok. Pokoknya hidup sehat deh.. kalo bisa dimulai 3 bulan sebelum mau program bayi tabung. Berdasarkan personal experience, sebaiknya tetep olahraga tapi jangan terlalu  berat. Misalnya kalo treadmill biasanya lari, sekarang jalan aja… trus RPM juga jangan terlalu cape. Tapi olahraga is a must!! Soalnya selama treatment, badan kita dimasukin berbagai macam obat yang membuat kita tambah nafsu makan dan alhasil abis treatment biasanya badan menglembung. Kalo dibarengin sama tetep olahraga teratur, mudah-mudahan berat badan nggak terlalu naik. Treatment terakhir di jakarta, berat badan aku naik 4 kg dalam 2 bulan karena nggak dibarengin olahraga teratur.

4. Join network sesama ibu-ibu yang lagi treatment IVF juga
Nah ini sih.. hmmm relatif.. soalnya ada efek positif dan negatif juga kebanyakan ngobrol sesama peserta treatment. Disatu sisi kita kadang dapat banyak temen dan juga masukan yang berguna buat selama treatment, tapi di lain sisi kadang bisa ngebuat kita parno sendiri. Kaya pengalaman ku katanya ada yang bilang minum jus nanas bisa membantu proses implantasi embrio pada saat bayi tabung. Dah minum banyak-banyak, eh ada yang bilang di forum lain kalo nanas tidak baik bisa ngebuat keguguran.. nah udah deh bikin parno.. padahal dah terlanjur minum jus nanas banyak.. *sigh. Yah jadi di screen aja deh mana yang kira-kira make sense dan yang nggak.. dan kembali lagi ke logika, segala nya yang berlebihan nggak baik.. jadi kalo dibilang makan ini bagus, minum ini bagus… yah jangan dikonsumsi terlalu berlebihan.

Kalo mau join online network atau forum untuk orang-orang yang treatment IVF juga banyak kok. Bisa di search di Google. Kalo aku sekarang ini join di fertilityfriends.co.uk sama di bayi-tabung.com.

5. Berdoa dan Pasrah
Nah yang paling penting kalo semua usaha udah dijalanin ya tinggal pasrah aja dan berdoa. Pokoknya kita udah berusaha maks, dokter juga udah usaha, sekarang tinggal  gimana Yang di Atas aja. Banyak-banyak berdoa juga lumayan ngedistract kita dari pikiran-pikiran yang malah bikin stress. Daripada mikirin terus, bikin stress, mendingan berdoa aja. InsyaAllah didenger sama yang di Atas.

6. Jangan menyerah
Kalo ternyata belum berhasil, jangan nyerah… Kalo mau sedih, nangis.. ya nangis aja diabisin deh seharian buat nangis… tapi abis itu harus move on dan nggak boleh menyerah. Kalo kata orang, semakin berat ujian yang di kasih sama Allah, berarti kita mau ‘naik’ tingkat di mata Allah. Percaya aja kalo Allah pasti tau apa yang terbaik buat kita, dan insyaAllah kita diberi amanah diwaktu yang tepat dan barokah.
Pengalaman pribadi, yang bisa ngebuat aku bener-bener bangun lagi dan nggak menyerah pas tau kalo ada orang yang mencoba 10 kali IVF dan masih belum berhasil, tapi masih punya courage buat mencoba lagi.. masa kita yang baru nyoba sekali-dua kali udah mau nyerah :grin:

Apalagi ya.. kayaknya itu doang sih yang keinget berdasarkan pengalaman-pengalaman kemaren.. maafkan kalo tujuan utama singkat, padat, dan jelas jadi tidak terpenuhi hihihi.. :D semoga berguna..

* Entah mengapa nggak gitu suka dengan terms ‘bayi tabung’, jadi lah judul tulisan ini pake terms ‘IVF’ instead of bayi tabung.  Kayaknya lebih manusiawi dari pada pake terms ‘bayi tabung’.

10 Comments»

  Inneke wrote @

Hi all, salam kenal. aku lagi program dan ini yg pertama buat aku.

Tadi sore gonal-f aku datang!! Setelah ubek2 cari info harga yg paling murah, saya akhirnya beli di aptk medika center yang di-rekomen oleh lysna di forum ivf. Thanks Lysna :) !! Nih nomernya 56957245/70208551 buat yg mau telp. Emang disana jauh lbh murah dari apotik/klinik lainnya termasuk rs bunda, dan bagusnya bisa diantar.

Untung jg sih ada forum2 spt ini, sangat helpful…khususnya buat aku yg pertama kali. Anyway, jadwal suntik aku this weekend, wish me luck gals…

  nityaanindita wrote @

Hi Inneke… salam kenal juga..

Terima kasih banyak ya buat info Gonal-F nya. Berguna banget buat aku, dan semoga juga berguna buat yang lainnya :)
Gimana programnya kemarin? udah berhasil belum?

Baby dust for you ******

  tina wrote @

Hi all…

aku rencana mau IVF di bunda, kita boleh beli obat di apotik lain, ato harus di bunda ?

terimakasih sebelumnya…

  nityaanindita wrote @

Hi Tina, untuk obat setau aku boleh kok beli di apotik luar.

  nindya wrote @

Hi Tina, boleh sih gak beli di bunda tapi harus ngomong di awal dan gak beli paket… Terus, lebih bagus kalo minta dokter tulisin obatnya di resep jadi tau obat apa aja yang dipakai selama proses 1 bulan itu. Harusnya dikasih informasi lengkap sih kan ini prosesnya mahal banget…:)

  nindya wrote @

oh iya biasanya obatnya tuh Gonal f, Crinone, Pregnyl, Duphaston, Tribestan (utk suami), aku juga belinya di medika center di central park… Good luck yah semua:)

  nityaanindita wrote @

Hi nindya. Thanks alot for the infos. Semoga berguna buat kita semua ;)

  nindya wrote @

mbak nitya saya mau info apotik medika nomernya 081927740999 untuk temen2 lain yang pingin beli gonalf. thanks semoga infonya berguna buat kita semua.

  Wiwiek wrote @

Inneke / nindya / nitya
Gimana mbak, so far? So pasti gak gampang menyerah ya… oh ya saya baca2 info2 obat dari blognya mbak nitya, thanks ya… Saya pesan obatnya d medika center juga…secara mereka ada stocknya dan harganya juga jauh lebih murah dari rumah sakit… Salam kenal ya semuanya…

  nityaanindita wrote @

Salam kenal juga Wiwiek


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 25 other followers

%d bloggers like this: