The road to Motherhood…

the struggles i'm facing… the chances i'm taking… sometimes might knock me down… But no, I'm not breaking…

Perjalanan memilih OBGYN

Gara-gara film Grey’s Anatomy, jadi selalu bermimpi-mimpi pengen punya dokter seganteng dokter Shepherd πŸ™‚ kebayang all the pain will be gone in a minute kalo dokternya kaya dokter Shepherd hahahaha…

Anyhooo, perjalananku sampai akhirnya ends up di obgyn yang sekarang cukup panjang dan melelahkan.. penuh dengan ke BT-an dan dah hampir hopeless… tapi again tetap semangaaattt demi mau punya anak.

Tahun 2006 berdasarkan rekomendasi beberapa orang kita menjatuhkan pilihan ke Dr. Indra Anwar di RSIA Bunda. First impression dokternya ramah dan baik, tapi kita merasa kok dokternya nggak take things seriously. At that time kita baru traying to concieve for 1 year dan masih 25 years old. Dokternya bilang tenang aja.. nggak ada apa-apa… dicoba terus aja. Di USG transvaginal, tapi kata dokternya nggak ada apa-apa. We ended up pulang dari dokter itu hanya dibekali sejuta nasehat. Nggak dikasi resep buat obat sama skali. Waktu itu sih happy2 aja secara dibilang nggak ada apa-apa… tapi kok kayaknya dokternya nggak take 1 year trying to concieve tanpa hasil, dengan serius ya.. hmmmm mulai deh ngerasa nggak sreg sama dokter nya.

Tahun 2007 berdasarkan recommendasi mama akhirnya kita pindah ke Dr. Joso Prawiro. Dr Joso ini dokter obgyn mama juga dan bahkan my lil sister devina juga lahir dibantu sama dokter ini. Dr. Joso prakteknya di RSIA Bunda juga, dan dan dan pasiennya gilaaaaaaa buanyak banget. Tapi karena udah niat ya udah kita tetep bela2in ngantri sampe jam 11 malem. Pas ketemu pak dokternya kesan pertama dokternya baik… dari penampakan nya sudah terlihat sekali kalo dokter ini dah senior banget dan pasti dah malang melintang di dunia per obgyn-an lama banget. Dokternya orangnya telaten banget terlihat dari cara dia ngedengerin penjelasan aku yang suka belibet dan sradak sruduk karena ngomong kecepetan hehehe πŸ™‚ kebiasaan.. Dan pas nulis di buku pasien, gilaaaaa tulisannya rapiiii banget dah itu pake digaris bawahin merah kalo ada yang penting-penting.. pokoknya rapiiihhhh banget… langsung kebayang kalo melahirkan sama dia pasti dia jaitnya rapiiiiiii banget kali ya hehehe *mulai ngelantur*.
Eniwei.. sama dokter ini aku nggak ada masalah sama sekali… tapi setelah di diagnose sama dia dan minum obat-obatan yang dikasi sama dia selama 6-8 bulanan tanpa hasil apa-apa (read >> 5 years TTC), dia sendiri yang menganjurkan kita untuk konsultasi ke dokter obgyn dengan sub specialist fertility.

Fuhhhhh… mesti cari lagi deh dokter baru yang specialist fertility. Di suatu siang pas lagi nunggu dokter thyroid ku di salah satu klinik di Salemba (bukan dokter obgyn), ngobrol sama mbak-mbak disana yang ternyata juga baru saja punya anak setelah menunggu 3 tahun. Dia berobat ke Dr Jacoeb di klinik Sam Marie wijaya. Dari penjelasannya yang sangat meyakinkan, akhirnya kita convinced buat nyoba ke Dr Jacoeb ini. Doeng… sama aja sama Dr Joso, mau daftar pasien baru aja nunggu 2 minggu. Setelah dapet giliran hari nya, kita nunggu sampe jam 12 malem padahal di appointment nya dibilang jam 8 malem… sungguh amat sangat tidak effisieeenn… ngerasa buang-buang waktu banget duduk di ruang tunggu tanpa kejelasan kapan giliran kita. Pas ketemu dokternya, first impression dokternya keliatan cool bgt… trus dokternya ngejelasin proses apa aja yang mesti kita jalanin dengan jelas dan ngasi kita pengantar untuk segambreng test.. banyak bangettttt.. termasuk USG. Waktu itu agak2 bingung.. ternyata USG dia nggak pegang sendiri, tapi sama dokter lain di klinik itu juga. At the same time suami ku berobat ke Dr Indra Mansyur, dokter Andrology di klinik Sam Marie juga atas referal dr Jacoeb. Pada awalnya kita cukup happy dengan Dr. Jacoeb, sampe pada suatu saat sampailah kita di turning point dimana kita kecewaaaaaa banget sama dokternya. Masalahnya dia minta aku tes darah, tes darah di lab nya Sam Marie took 5 days to finish, padahal kita dah harus flyback lagi ke London dan nggak akan sempet konsul dokter kalo nunggu 5 hari. Akhirnya kita cari2 di tempat lain dan nemu Prodia Matraman yang bisa nyelesaiin tes darah nya hanya dengan 2 hari. Ya udah dengan pikiran efisiensi, akhirnya kita tes darah di Prodia. Pas bawa hasil nya balik ke Dr. Jacoeb.. he literally throw away the result!! dan marah banget karena kita nggak tes darah di lab nya dia…. marah-marah terus sambil bilang kalo tiap lab beda standar dll, tanpa mau dengerin penjelasan kita. THAT’S IT…. from that on we decided not to see him again. dah ilfiiiiil banget dimarahin kaya gitu… mana kita dah berobat lumayan lama ke dia kurang lebih 1 tahun dan hasilnya juga blom keliatan. kalo di suruh sabar sih mungkin bisa… tapi kalo dah dimarah-marahin tanpa mau denger penjelasan keadaan kita.. hmmmm..no waaaayyy.. i might sound cocky, but i certainly think dokter ini agak2 mata duitan juga kalo dipikir-pikir (read >> 5 year TTC untuk baca diagnosa dokter ini buat aku).

Karena kejadian terakhir ini, akhirnya akhir 2008 kita memutuskan untuk berobat di UK aja karena keadaan pekerjaan kita yang nggak memungkinkan kita buat sering pulang ke Jakarta. Dan takutnya kejadian yang sebelumnya berulang lagi, dimana kita cuma punya waktu 2 minggu di jakarta, tapi untuk pemeriksaan detail butuh waktu lebih dari itu dan dokternya nggak mau ngerti. Di UK sebenernya gratis tis tis tis karena kita tax payer juga, asalkan melalui jalur NHS bukan private hospital. Cons nya berobat di NHS ini ngantrinya panjaaaang.. dan lama… tapi waktu itu kita niat-in aja buat ngejalanin prosesnya NHS satu persatu. Pertama-tama ketemu dokter umum (GP), trus di refer ke specialist (obgyn) di St. Thomas’ and Guy’s Hospital dan dibekali surat pengantar untuk melakukan tes2 yang hasilnya harus dibawa pas ketemu obgyn di rumah sakit. kita pilih rumah sakit ini karena deket dari kantor jadi kalo mesti ke dokter tinggal ijin bentar dari kantor nggak usah cuti seharian. It took 2 months untuk akhirnya ketemu obgyn nya. Ketemu obgyn disini nggak bisa milih mau sama dokter siapa, jadi yang ada aja pada saat appointment kita. Di appointment pertama kita, kita ketemu Prof Braude yang dengan sabar nya dain baik nya mendengarkan cerita kita. I like this doc very much. He looks very senior and he sounds know what he’s doing (untuk hasil diagnosa dokter ini read >> 5 year TTC).Β  Karena udah tau masalah kita apa, prof Braude juga yang langsung menyarankan supaya kita ikut IVF (bayi tabung). Selain Prof Braude, dokter Jan Grace and her team (Nurses and Sonographers) in ACU (Assisted Conception Unit) juga bergantian nanganin kasus kita… jadi ya tergantung aja pas yang lagi ada siapa.. bener-bener nggak bisa milih dokter pokoknya. To be honest we are very happy dengan dokter-dokter yang so far nanganin kasus kita di sana. Kita akhirnya berhenti berobat disana karena percobaan pertama bayi tabung disana gagal (Read >> 5 years TTC for full story)… dan kalau mau coba lagi, berarti kita mesti bayar sendiri karena NHS hanya ngebayarin 1 kali untuk bayi tabung.

Setelah dipikir-pikir dan dibanding-bandingkan dari segi monetary dan dukungan moral dari keluarga, akhirnya kita decide buat melanjutkan treatment di jakarta saja. Agak-agak berat juga sih, karena ini berarti i had to leave my job in london dan jauh-jauhan dari suami for a while… secara nggak mungkin suami juga cabut dari kerjanya.. nanti gimana dong bayar treatment nya hehehe. yah ini dilema yang mungkin bisa dibahas di wacana lain πŸ™‚ hehehe
Going back to the topic.. akhirnya aku pulang ke jakarta dan mulai hunting-hunting dokter obgyn lagi. setelah mendengar dari orang2 dan internet, akhirnya aku sama suamiku memutuskan untuk mencoba ke dokter Ivan Sini di Klinik Fertilitas Morula, BIC. Dari mulai bikin appointment aja gampang banget, trus datang juga cuma nunggu setengah jam abis itu langsung dipanggil masuk. Pokoknya appointment system nya menurut ku efisien banget, jadi nggak bikin kita nunggu berjam-jam. Trus ketemu dokternya impresi pertama dokternya ramaaaahh banget dan baik banget… trus ngasih penjelasannya juga jelas, diajak komunikasi enak, nggak galak sama sekali, santai bangettt jadi nggak bikin tegang, and surprisingly he looks very young!!! hahaha..Β  dokternya juga baik banget mau dateng hari minggu pas dia nggak praktek karena waktu itu aku suddenly feel a very strong pain pas lagi ditengah-tengah program IVF.Β  udah itu approachable banget, di sms bales, di e-mail bales… wah pokoknya baru pertama aku ketemu dokter kaya gini.. dah itu ternyata dokternya lulusan smandel juga.. secara aku tau banget anak-anak smandel yang masuk FKUI tu jempolan semua (at least angkatan ku) hahaha.. (jadi inget my best friend Intan and Citra.. para ibu dokter) jadi aja ngerasa percaya banget sama dokter Ivan. Sayang nya IVF pertama kemarin nggak berhasil, tapi aku blom ada kepikiran mau pindah dokter untuk ngelanjutin treatment berikutnya.. masih stick sama dokter Ivan for now… best doctor i’ve ever found!!!

Yah jadi intinya kalo aku bilang yang namanya dokter itu cocok-cocokan juga.. to be honest banyak orang bilang ke dokter ini aja atau itu aja karena dia dah senior pasti jago. Berdasarkan pengalaman ku dokter senior nggak jamin kok. Kebanyakan malah galak dan jadi bikin kita nggak berani nanya-nanya. Jadi yah kembali lagi.. cuma kita sendiri yang bisa ngerasain cocok apa nggak sama dokternya. dan kalo dapet dokter yang seganteng dokter Shepherd.. rejekiiiii bow :)) hahahaha.. so ladies.. choose your doctor wisely!!

31 Comments»

  simplynadz wrote @

wuiihh.. seru jg yaa perjuangannya, bisa buat inspirasi sekaligus referensi.. ternyata bener jg kata orang, nyari obgyn itu kaya’ nyari jodoh hehehe

terus di sharing yaa cerita-cerita lainnya πŸ™‚

  nityaanindita wrote @

Iya bener bangeeett… nyari obgyn kaya nyari jodoh ya… πŸ™‚ cocok-cocok-an soalnya..

  pitpit wrote @

wuaaah .. setuju bangeeet!
gue juga langsung cocok banget sama dr. Ivan. Soalnya dia ramah banget .. penjelasannya enak .. selalu kasih sugesti yang bagus2 .. dan perhatian banget sama pasien2nya .. pokoknya best doctor deh πŸ˜‰

  nityaanindita wrote @

Pitpit elo sama dr Ivan juga yaaa… menyenangkan dan baik sekali kan dokternya.. Jadi dr Ivan fans club deh kita heheheh πŸ˜€

  pitpit wrote @

iyaaa .. abis dia ramah + ceria banget .. jadi bikin hati tentram ..
sampe2 pas kemaren gue panik gara2 jaitan gue ada yang lepas pun dia masih senyam senyum sambil bilang “gapapa .. paling nanti saya koreksi kalo ada yang rusak” *gubrak .. jaitan bekas melahirkan dikoreksi .. πŸ˜› * tapi karena dia kasih penjelasannya sambil ceria2 gitu, jadi gue ga panik lagi deh .. santai2 aja, pasrah sama dia πŸ™‚
hehe, ayo bikin dr. Ivan fans club πŸ˜›

  nityaanindita wrote @

iyaaa benaaar.. orangnya santai dan tenang banget… jadi bikin nggak panik.. trus udah kaya temen aja.. santaiii abis… jadi kita juga enak konsultasi nya.

gue google dulu ah jangan2 udah ada lagi fans club nya.. hahaha.. gue denger2 bapak dokter ini emang udah banyak digemari oleh para ibu-ibu πŸ˜€

  katrina wrote @

dokter ivan ganteng yaaaaa
anaknya dokter rizal sini, yg punya rs bunda
yg bantu nyokap ngelahirinn aku, dr. rizal sini..
wooow sekarang anaknya juga jadi Sp.OG
dan aku sekarang mau lahiran putra pertama sama dr.ivan
dunia sempit sekali

  nityaanindita wrote @

halo katrina.. iya dr ivan ganteng… kaya cosmoman hehehe… all the best ya buat lahiran anak pertama nya.

  Dennita wrote @

baru nemu blog ini dan numpang dibaca2 ya pengalamannya nit πŸ™‚ very inspiring. td baca2 ada thyroid? hipo atau hiper? senasib nih msh jalan berobat juga gw. di klinik salemba ama dktr apa?

  nityaanindita wrote @

Hi Den apa kabar…?? Gimana dah punya baby blom? Salam ya buat Sam. Dah lama banget nggak ketemu kalian ya..

waktu itu gw sempet ada benjolan di daerah leher. Trus konsultasi ke dr evert poetiray di rs kramat 128. Rs nya persis diaebelah apotik titi murni. Dr evert ahli bedah onkologi. Trus gw dikasih obat untuk hiper tiroid. Setelah 1-2 bulanan dah hilang benjolannya. Trus gw dah lama blom kontrol lagi sih. Elo ada masalah apa den sama tiroid?

  Dennita wrote @

soal tiroid uda dr kul, 2004 didiagnosa hiper tiroid trus berobat jalan 3 taon, ama prof. dr slamet di rs.cikini, dktrnya bae dan pintar spesialis endokrin.. enaknya ama dia ga dikit2 operasi. long story kl soal tiroid, intinya sempet membaik jd berhenti mkn obat tapi emang itu ga bs sembuh benar2 kan krn mslh hormon, jd kalo stress dan byk pikiran bengkak lg lehernya. baru2 ini cek bermslh lg tp kecenderungannya jd hipotiroid jadi dikasi obat krn gw lg depresi berat jg kali yah. nanti cerita detail ym aja πŸ™‚

  fifi wrote @

kalau ada fans clubnya gw ikut ya.. heheh

  Linda wrote @

Halo nit..
Perjuangan kmu hebat bgt deh! ke sana sini.. sampe akhirnya ketemu dr.ivan. Aku setuju bgt..dia dokter yang oke bgt..sabar bgt..keren bgt..hahaha…. Aku jg abis LO sama dia kmrn.
Rencana skrg gmn kmu? mau lanjut BT kedua sm dia?

  nityaanindita wrote @

Halo Linda..
Iya namanya juga berjuang buat jadi seorang Ibu.. jadi harus semangattttt πŸ™‚ Alhamdulillah juga akhirnya ketemu dr yang cocok dan pengertian sama segala kondisi dan keadaan aku seperti dr Ivan ini.

Aku baru aja tadi kontrol dari dr. Ivan setelah selesai Tapros & Provera 3 bulan kemarin, aku sekarang dikasih cycloproginova untuk ngembaliin siklus mens lagi. Hari ke 10 abis minum ini kontrol lagi untuk melihat perkembangannya. Suami minggu ini mau sperm analysis juga. Kalo hasilnya ok, kata dr. Ivan bisa coba insem dulu.

Gimana LO nya Linda? sekarang udah mulai program lagi? BTW untuk bulan ini di BIC lagi diskon 10% IVF nya.

  Linda wrote @

Oiaa nit.. wkt itu kmu nanya email n no hp dr ivan ke dr nya lgs?

  nityaanindita wrote @

waktu program IVF pertama sama dr. Ivan dikasih kartu nama yang ada no hp dan e-mailnya dia. Soalnya waktu itu aku kan PCO jadi high risk buat overstimulated. dr. Ivan bilang kalo ada apa-apa langsung aja sms dia. Nah from that on aku kalo ada apa-apa sms kalo pas di jakarta. kalo pas di luar, e-mail aja. dr.ivan pasti bales deh.

  Linda wrote @

Iyaa nit.. Aku abis LO hari minggu.. Aku uda tny ke dr.Ivan pasca operasi katanya indung telurku 2-2nya baik.. Cm saluran telur sblh kiri yang diangkat.. Jd bs dicoba hamil alami dulu krn msh ada saluran telur sblh kanan.
Iyaa aku jg smpet liat IVF disc 10% sd 29 Mei yah.. Tp coba deh bsk konsul dgn dr.Ivan lg hari Jumat skalian buka jahitan bekas LO.
Kmu ikut program IVF lg dr awal or thaw cycle nit?

  Linda wrote @

Iyaa nit.. Aku abis LO hari minggu.. Aku uda tny ke dr.Ivan pasca operasi katanya indung telurku 2-2nya baik.. Cm saluran telur sblh kiri yang diangkat.. Jd bs dicoba hamil alami dulu krn msh ada saluran telur sblh kanan.
Iyaa aku jg smpet liat IVF disc 10% sd 29 Mei yah.. Tp coba deh bsk konsul dgn dr.Ivan lg hari Jumat skalian buka jahitan bekas LO.

  Arman wrote @

Saya terkesan membaca pengalaman anda, cukup panjang dan berliku, tdk kenal menyerah dan terus berusaha. Emang penanganan infertilitas agak berbeda dimana perlu banyak doa dan kesabaran (disamping biaya tentunya). Semoga cepat berhasil yah

Saya juga terkesan membaca penuturan pengalaman yang teratur dan detail. πŸ™‚

  nityaanindita wrote @

Thanks banyak ya buat support nya πŸ™‚

  kami wrote @

Apa kabar bu nitya…
kami juga bangga lho bisa kerja dengan dr. Ivan Sini (sebagai staff). Semoga cpt berhasil ya punya momongan…amin

  nityaanindita wrote @

Alhamdullilah kabar baik mbak… sukses terus ya bunda πŸ™‚ dan jangan bosen-bosen ngeliat saya mondar mandir BIC melulu hehehe…

  Disthy wrote @

Hi, aku juga mau cerita pengalamanku sekaligus mau minta saran πŸ™‚

Aku juga sedang TTC, sebelumnya ke dr. Rheino rambey rs. Asri beliau nyaranin aku untuk tes Torch, darah rutin, ACA urin, sperma lengkap.Β 

Tiba2 sebelum test, aku disarankan mencoba dokter yg pernah nanganin 3 org kakak iparku yaitu dr. Jacoeb di sam marie. Karena sebelumnya sudah disarankan oleh dr. Rheino utk menjalani beberapa test tsb, aku lgs jalanin aja test itu di prodia supaya bs lgs dibawa ke dr. Jacoeb.

Saat diperjalanan menuju cek ke dr. Jacoeb aku br baca site ini kl dr. Jacoeb gak mau terima hasil test yg bukan dr rs nya dia. Langsung lemesssss!!! Gila, duit udh keluar (yg menurut aku gak sedikit) Tapi suami tetep meyakinkan aku utk tetep mencoba dl.

Akhirnya setelah 3 jam mengantri, aku bertemu dgn dr. Jacoeb dengan memberikan hasil test2 yg sdh kami lakukan. Beliau membaca dgn tenang dan memberikan list serangkaian test yg berikutnya aku harus jalani. Kami lega begitu keluar dr ruangannya krn dia gak marah dgn kami membawa hasil test dr tempat lain.

Suster lgs menemani aku ke kasir dan menjelaskan rangkaian2 testnya (yg byk bgt!) kami yg tdnya mendengarkan namun tiba2 terkejut begitu melihat salah satu test nya mengharuskan kami mengulang test2 yg sudah dilampirkan td ke dr. Jacoeb (torch, darah rutin, ACA, urin, sperma lengkap) sebelumnya. Aku: “lho, saya tadi sdh memberikan test saya td ke dokter mbak, kenapa harus diulang? Hsl test itu baru 6 hari lho… Bukan 6 bulan!” Β suster:” pak dokter nggak mau kalo bukan hasil dr sini bu, standarisasinya beda”.

Terus terang… Kalo untuk mengulang lg test2 tersebut sangat berat! Aku sangat kecewa dan sedih. Apakah menurut dokter2 hasil lab prodia itu kurang akurat?Β 

Aku minta saran, apakah aku harus ganti dokter kandungan? Suami aku menyarankan utk melakukan dl test2 yg diberikan ke dr. Jacoeb bulan depan dulu (tanpa mengulang ted torch dll), kalau dia tidak berkenan br kita ganti dokter. Tp aku udh terlanjur parno, nanti kl aku pindah dokter setelah melakukan byk test yg dianjurkan dr.jacoeb, apa nanti dokter baru yg berikutnya akan mewajibkan aku mengulang test dan hrs di rs.nya saja lagi?

Minta sarannya, aku bingung banget.

Thanks semuanyaaa

Β Β 

  nityaanindita wrote @

Hi Disthy, memang ya cari dokter yang cocok kaya nyari jodoh aja ya hihihi.. Semoga Disthy nggak terpengaruh sama cerita dan pengalaman aku dengan dokter yang sama ya. Tujuan aku sharing bukan untuk mempengaruhi temen-temen yang baca jadi negatif, karena setiap orang beda-beda dan ada juga yang cocok kok.

Aku cuma bisa ngasih saran, semuanya kembali lagi ke Disthy. Ngerasa cocok apa nggak personally sama dokternya. ngerasa comfortable apa nggak berkonsultasi sama dokter. Jam praktek dan waktu menunggunya efisien dan sesuai apa nggak sama kegiatan Disthy misalnya jam kantor dll. Dan yang harus juga dipikirkan last but not least financially mendukung atau tidak untuk menunjang test-test yang diminta oleh dokternya karena banyak ya test nya dan nggak murah juga.

Waktu terakhir aku ke BIC dengan dokter Ivan, aku bawa hasil2 test aku yang segebok kebanyakan dari lab prodia dan juga dr lab di luar pas aku treatment di London. So far sih nggak diminta tes ulang lagi kecuali untuk yang udah outdated. seperti sperma analysis at least update 3-6 bulan sebelum treatment, HIV & Hepatitis kalo nggak salah satu tahun, udah sih itu aja seinget aku. Baru pas sedang program IVF rutin periksa darah dan USG karena itu memang bagian dari program IVF nya.

Semoga membantu ya Disthy… Baby dust for you!!!

  dini wrote @

mba terharu baca perjuangan ny!!
cm bsa ikut berdoa,,,semoga mendapat yg terbaik..aminnnn πŸ™‚

  nityaanindita wrote @

Thanks dini udah ikut nge doain πŸ™‚

  ria wrote @

ada yang mau kasi tau email address nya dr. ivan sini ga, tolong bales ke ria_eternity@yahoo.com thanks

  nityaanindita wrote @

hi ria, sebaiknya set appointment aja dengan dr ivan langsung, dan minta e-mailnya ke beliau langsung.

  desy permatasari wrote @

Hai say, iku share achhhh….
aku jg pasien dr ivan nih, perjuanganmu nyari sama ma aku.. kesana kemari sibuk nyari dokter obgyn yg cocok susahnya 1/2 mati…
dr mulai dr di Hermina, Fatmawati, RSIA Graha Pertama Bunda, pengobatan alternatif smpe akhirnya ke BIC…
aku jg di vonis PCO, pertama kali ke BIC aku dpt rekomen ke dr Indra Anwar sekjitar 6 bln berobat ma dia, orgnya sih baik n keliatan dah senior ak lanjut tiap bulan ke dia tiap kali ak mens, smp pas udh 6 bln blm ada hasil ak disarankan untuk insem ma dia…. pas msh berobat ma dr indra kebetulan lg jadwalnya kontrol eh dia pas ke luar negeri akhirnya ak terpaksa cari dokter pengganti n dptnya dr Ivan, pas br buka pintu ruangannya aku kaget dgr dia nyapa ramah bgt n jelasin ini itu pdhl aku ga nanya hehehe….. akhir pas kontrol berikut2nya ak memutuskan untuk ke dr ivan aja abis udh jatuh hati bgt…..
Akhirnya ak memutuskan untuk insem dgn dr ivan januari 2010 kmr… ak tunggu2 ternyata blm rejekinya n gagal… sempet aku hopeless bgt, sedih n bingung, aku malah mikir “yah kirain dgn dokter ini malah bs berhasil krn hati aku dah yakin bgt”, pas akhir bulan ternyata aku malan mens huhuhu ak lgs bilang ke suami untuk stop berobat dulu deh, kita ikhtiar aja, cape diksgh obat2an terus n bolak balik di transvaginal terus, alhamdulillah suamiku setuju… akhirnya aku stop ke dokter….

Subhanallah, ga taunya dgn pasrah n ikhtiarnya aku pas dibulan Maret ak malah telat 2 minggu, iseng2 aja aku beli tespack n tanpa berharap apa2 alhamduliilah 2x aku tespack ak bisa liat garis 2… aku ga bisa ngomong lg n bsknya lgs ke BIC kebetulan dr ivan pas umroh akhirnya aku ke dr Irham (yg msh kakak iparnya) n selanjutnya aku tiap kali kontrol sll dgn dr ivan… senengnya bukan main sll dpt penjelasan dari dia, ga dilarang makan apa2 asalkan semuanya ga berlebihan, babyku di USG dgn teliti bgt… bahkan pas udh bulannya untuk ngelahirin dia lg di Bandung, kebetulan aku pecah ketuban dini ak lgs tlp krn aku panik n dgn santainya dia blg “tenang aja des, gpp kok itu ketuban kamu udh pecah duluan… skrg kamu lgs aja ke RS ya biar lgs ditanganin suster, saya otw ke RS ya (pdhl wkt itu dia posisi lg di Bandung ma keluarganya) n bener aja krn aku dah nunggu 5 jam (setelah diinduksi jg) msh blm ada bukaan (gagal induksi) pdhl ketubanku udh banyak bgt yg keluar akhirnya mlm itu cpt diambil tindakan ma dr ivan, akhirnya jam 10 mlm aku caesar… terharu bgt dgr dia nenangin aku n membesarkan hati aku krn tdia tau ak pengen bgt normal, smp dia blg “gpp ya des, ikhlas ya km hrs caesar demi kamu n si baby kan udh 2 th ditunggu2….” lgs gw bangkit lg…. bskannya subuh2 msh pake celana pendek n kaos tau2 dia udh visit ke kamar aku (aku kaget bgt….) lgs tanya keadaan n liat jaitanku…. pas nipple aku luka ak cm sms dia aja untuk tanya ini itu n lgs dia bls (aku jg sama kyk dirimu kl ada apa2 sll sms beliau krn kl nlp takut ganggu), pas PD aku bengkak pasca melahirkan kebetulan pas ak kontrol eh beliau sibuk cari2 bantuan untuk aku bisa ditangani laktasi…. alhamdulillah skrg semuanya baik2 n lancar, ak jg msh bisa ksh ASIX ke babyku (skrg 3 bln 23 hari) moga2 bs lulus ASIXnya, nanti pas babyku umur 6 blm ak disuruh papsmear ma beliau pokoknya rapi deh dia menyusun semuanya…. insya allah nanti kl Allah ksh rejeki lg untuk anak kedua, ak pst ke dr ivan lg ga bs pindah ke lain hati….

Skrg gmn mba, udh berhasilkah setelah dipegang dr ivan…???? Moga ada kabar baik ya…. Tenang aja , buktinya aku PCO bisa berhasil hamil malah justu tanpa pengobatan.

Aku join ya kl ada clubnya….

  nityaanindita wrote @

Halo mbak Desy, memang ya dokter Ivan tidak ada dua nya πŸ™‚
Aku udah lama belum kontrol ke dr ivan lagi nih karena lagi nggak di jakarta.
Semoga aku bisa berhasil kaya mba desy ya.

  ndutyke wrote @

Sebelum akhirnya ketemu sama obgyn-ku yg sekarang (dr.Didi Dewanto, Surabaya)… Aku juga udah ganti2 obgyn bbrp kali dan sebelumnya selalu kekkeuh obgyn wanita.

Akhirnya, memutuskan untuk stick dgn dokter Didi Dan perjumpaan pertamaku dgn pak dokter ini adalah karena keterpaksaan sih sebenarnya. Waktu itu aku keguguran, dan obgyn yg standby di Husada Utama cuma beliau doang.

Pertama kali ketemu langsung ngerasa kalo dia adalah (obgyn) yg menjadi jodohku. Dan di pertemuan berikutnya, aku ajak suamiku dan dia pun setuju.

Masyaalloh…. Ini yg namanya blessing in disguise kali ya? Piya, aku keguguran setahun yg lalu , Maret 2010 pas 2 thn usia pernikahan. Sampai skrg blm hamil lagi tapi masih teteup setia dgn beliau dan ikutin step by step apa aja yg perlu dilakukan.

(NB : dokter Didi praktek di RS Husada Utama Surabaya, just in case ada yg tanya. Lokasi RS ini berseberangan dengan RSUD Dokter Soetomo Karangmenjangan. Praktek Senin-Sabtu pagi s.d sore dan jarang banget antre kok).


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: