The road to Motherhood…

the struggles i'm facing… the chances i'm taking… sometimes might knock me down… But no, I'm not breaking…

Disaat Kenyataan Tidak Seindah Impian (Starting another IVF treatment – Part 6)

Setelah dua minggu nunggu dan menunggu akhirnya datang juga si hari H.. Dengan perasaan deg2an setengah mati, aku sama hendra pagi-pagi ke lab buat blood test. Abis blood test kita nunggu di starbuck terdekat sambil nunggu telp kabar dari klinik. Mereka bilang sekitar 3 jam-an hasil darah udah keluar harusnya.

Yak bener aja nggak nyampe 3 jam, aku dapet telfon dari klinik… mereka ngabarin kalau HCG ku naik tapi nggak cukup tinggi untuk strong pregnancy di hari ke 14. So it’s on the way going up or going down… rasanya kaki lemeeeeessss banget.. i knew there’s still chance. Tapi rasanya aku tau aja, HCG ku lagi on the way going down which means kita nggak berhasil lagi. Jadi besok aku mesti dateng lagi ke lab buat test darah lagi dengan harapan HCG ku naik lagi besok. Dr. T juga suggest buat boost aku pake Intralipids lagi incase immune ku lagi fighting. Thank God I have such a great great great husband disamping ku yang selalu membuat aku kuat menghadapi berita buruk ini. I just knew if it’s meant to be then the embrio would stay.. otherwise I just have to be the strongest people on earth and face the fact that this time we failled again.

Besoknya aku dateng lagi ke klinik buat blood test dan intralipids. Test darah nunjukin kalau HCG aku turun lagi, tapi tetap belum konfirm negatif pregnancy nya. Tapi dokter udah warning this is not a good sign. Dan yang bikin tambah painfull, aku harus tetep datang ke klinik dan test darah terus sampai konfirm negatif pregnancy, karena ada small small chance kehamilan diluar kandungan kalau HCG nya nggak tinggi tapi nggak negatif juga. Huaaaaaa mo nangis rasanya… udah mix deh tuh semua rasa kecampur.. sedih banget karena IVF nggak berhasil, dan ada kemungkinan kehamilan diluar kandungan segala…

Hari ke tiga dateng lagi buat blod test HCG dan hasilnya HCG ku still nggak naik nggak turun. Dengan hasil seperti ini dokter sudah yakin kalau this is not going to be good. Aku disuruh pulang, berhenti semua obat, dan kalau dalam waktu satu minggu belum mens juga, disuruh dateng lagi dan blood test lagi untuk memastikan HCG nya udah konfirm negatif dan tidak ada ectopic pregnancy.

Somehow setelah blood test ketiga ini yang mengkonfirm kalo IVF kali ini sudah tidak berhasil, i was quite surprise dengan reaksi diri aku sendiri waktu itu. Nggak berasa apa-apa.. sedih dikit, kecewa dikit, tapi cuma pengen let it go, cepet-cepet mens just to confirm everything ok… kayaknya udah mati rasa deh itu saking sering nya gagal hehehe.. malah suami dan keluarga yang terus-terusan berusaha menghibur. Tapi semakin orang-orang disekitar aku berusaha menghibur dan membahas malah aku nya jadi kepikiran. Jadi akhirnya aku sama suami udah nggak ngebahas kegagalan IVF kita kali ini and choose to look forward dan tetap optimis. Seminggu kemudian aku udah mulai ngeflek tapi blom mens normal, akhirnya sama dokter tetep disuruh HCG test lagi dan Alhamdulillah kali ini hasilnya beneran negatif. Alhamdulillah berarti ngga ectopic pregnancy seperti yang dikhawatirkan sebelumnya. Dan besoknya aku udah mens normal yang sakitnya minta ampuuuuuun… ini udah di warning sama nurse nya, mens kali ini mungkin akan sakit karena dinding rahim ku udah dipersiapkan tebal buat embrio dan bleedingnya bakal heavy. bener aja sakit banget sampe nangis nangis dan harus minum pain killer… baru pas saat itu aku berasa sediiiiih banget dan nangis nangis… udah akumulasi dari semua rasa.. rasa sakit perut mens dan kecewa, sedih, dll karena usaha kita kali ini gagal… mimpi kita buat menggendong anak sendiri belum bisa jadi kenyataan anytime soon.

Satu bulan sesudah itu kita dapet follow up appointment dan kita ketemu Dr D. Few things yang mereka suspect penyebab kegagalan IVF kali ini adalah kualitas sperm dan immunologi aku. Dr D ngejelasin kalau keadaan yang aku alami kemarin mereka namakan biochemical pregnancy. HCG aku udah sempet raising but the embrio didn’t survive. Mostlikely penyebabnya adalah kelainan kromosom. Melihat kualitas sperm yang digunakan, sangat besar chance nya kromosom di sperm nya tidak sempurna atau kurang. dalam keadaan seperti itu soon or later akan terjadi misscariage juga. in terms of immunology, hari-hari terakhir sebelum HCG test aku ngerasa suhu badan aku agak naik dan berasa anget. ini pertanda badan aku lagi fighting and maybe fighting to harsh sehingga embrio nya kalah. untuk next time dokternya bilang aku bakal di boost intralipids earlier untuk menjinakan immun aku.

Thank God kita masih punya 4 embrio dengan very good quality di freezing. Jadi Dr menyarankan kita untuk menggunakan embrio tersebut karena masih ada chance buat berhasil. kalau itu karena kelainan kromosom di sperm, dokternya yakin kalau 1 diantara 6 embrio pasti ada yang memiliki kromosom yang lengkap dan bagus dan masih ada kemungkinan buat berhasil.

Untuk memulai IVF cycle baru lagi, dokter nya sangat tidak menyarankan  kecuali ada perubahan yang signifikan di kualitas sperm nya. kita di refer ke dokter andrologi dulu kalau mau mulai fresh cycle lagi.

Well that’s the end of it.. but we are sure that’s not the end of our dream.
We will still dream, we will still hope, we will still pray, we will still push ourselves and be optimistic… cos we know one day with God’s bless we will hold that tiny hands and hug a small little baby in our hands… our baby.. our own baby.

Jalan dan takdir kita sudah ditulis Allah di bukunya. Hanya doa dan usaha yang bisa merubah nya. So I will not stop here.. This is not the end of it.

24 Comments»

  Rita wrote @

Tetap semangat ya, Nitya :). Ikut doain dari sini semoga semua rencananya berjalan lancar, amin.

  Yulia wrote @

Nit, ur story is really inspiring. I’m also 3 years TTC with 2 failed IUI and now considering IVF with Dr Ivan too (sedikit banyak krn masukan dari km :). Pengen nanya2 lebih banyak ttg IVF boleh pm aja ngga? Thanks… Keep on blogging ya 🙂

  nityaanindita wrote @

Halo Yulia. pasti boleh dong kalo mau nanya2 e-mail di nitya.anindita@gmail.com 😉 semoga sukses ya IVF nya

  Lia wrote @

Dear Yulia,

Salam kenal. Aku juga divonis dokter untuk IVF karena saluran tuba yg ga bagus, tapi belum memutuskan untuk menjalaninya. Saat ini sedang terapi pijat. Who knows it might work. I realy admire your spirit and strength in dealing with all the process. Thanks for sharing your story.

  yuli wrote @

mba nityaa.. soo inspiring story.. bener deehhh sampai aku juga ikutan sedih.. bener-bener deeh bisa jadi buku neeh.. aku selalu ngikutin semua story.. aku juga lagih ngalamin hal yang sama.. cuman bedanya aku belom berani bayi tabung atau insem. aku udah 4 tahun mba.. pengobatan sana-sini, refleksi sana sini, dokter juga sana-sini.. udah hampir hopeless siih mbaa.. but thanks bgt baca sory mu jadi nambah semangat…. sekarang aku diprogram buat suntik gonal F.. tapi masih mikir-mikir juga.. selain karena harganya mahal, chancenya juga kecil katanya dokter, mungkin mba bisa kasih saran buat aku??? thanks yaa mba… boleh PM juga kaan??

  nityaanindita wrote @

Hi yuli, yang semangat ya… jangan menyerah ya.. tetep berusaha dan trus berdoa.
Yuli di diagnosa dokternya apa penyebabnya? unexplained fertility atau explained fertility (jelas penyebabnya).
Aku bukan dokter niiihhh hehehe jadi nggak bisa ngasih masukan atau saran medis. walaupun gitu, kalau penyebab nya sama atau aku mungkin pernah came across pas lagi baca-baca mungkin aku bisa bantuin kasih info lain-lain yang mungkin bisa bermanfaat.

Suntikan Gonal-F itu salah satu obat yang dipake buat stimulasi pada saat bayi tabung dan merupakan obat yang paling mahal memang. Jadi memang budget adalah salah satu pertimbangan penting yang harus disiapkan yul.
sukses ya yul buat programnya apapun itu. Semoga kita cepet2 dikasih momongan ya 🙂

Kalau mau PM boleh kok e-mail aja ya di nitya.anindita@gmail.com

  lianakusumo wrote @

Dear Nitya … tetep semangat ya ..
Aku juga masih berjuang untuk mendapatkan buah hati sampai sekarang. Insyaallah aku mau mulai inseminasi dulu ke dr ivan.

Tetep semangat dan insyaallah Allah akan ngasih yang terbaik di saat yang terbaik. Amin.

  nityaanindita wrote @

Hello Liana… pasti dong semangat… tenang aja kita ngga sendiri kok. Look at the thread and comments. banyak juga yang lagi sama-sama berjuang kaya kita.
Mesti saling ngaih semangat dan support ya. Semoga kita soon will have that little bundle of joy in our hands 🙂

So keep on trying and keep on praying ya. I do too believe, Allah akan memberi kita yang terbaik di saat yang terbaik 😉
baby dust for everyone who’s trying for a babyyyyy…

  I’m not alone | wrote @

[…] to become a mother entitled : The road to motherhood. Yesterday, I literally cried when I read this post. She’s really a tough woman, indeed. I gave a comment again on her post … and she […]

  Endah wrote @

Aku terharu banget bacanya Mbak :(. Mbak Nintya emang luar biasa, semangat terus ya Mbak! Ciayo!!

Salam,
Endah

  nityaanindita wrote @

Thanks Endah

  Irma Ardian wrote @

Salam kenal Nitya,

Thanks for sharing ya..aku juga lg program TTC, aku boleh PM ngga utk nanya2x..?
Thanks…

  nityaanindita wrote @

Hi Irma. Salam kenal juga. Boleh kalo mau pm aku nitya.anindita@gmail.com

  lia wrote @

semangatmu luar biasa nin.. terharu aku bacanya..
maret ini aku jg berencana mencoba IVF untuk yg pertama kali di surabaya, boleh kita bertukar cerita dan informasi ?

  nityaanindita wrote @

Hi Lia, salam kenal juga ya. Boleh banget tuker cerita & informasi share pengalaman ya.

  Ayah Nabil wrote @

Dear All,
Boleh berbagi ya….Saya dan istri, menikah pada th 2002. Dan kami baru memperoleh momongan pada th 2005 dan yang ke dua th 2009. Selama 3 th adalah masa terberat dan tersulit bagi kami. Dari awal menikah, istriku tercinta sudah di vonis oleh 3 dokter Spog (termasuk almr. dr Dauri) tidak mungkin hamil dan jika istriku dapat hamil, itu mukzijat dari Alloh….Betapa sedih hati kami setiap mendengar komentar para dokter tersebut….Dan usaha terakhir kami adalah program inseminasi. Tapi tetap saja istri saya belum hamil……. Setelah program tersebut, kami berkomitmen untuk setia dan relax menghadapi kehidupan. Alhamdulillah setelah beberapa bulan di th 2005 akhir, istriku melahirkan bayi laki2…..Dan pada tahun 2010 saya mempelajari ilmu hypnosis, dari pembelajaran saya ttg ilmu tersebut, ternyata apa yang kami lakukan, sebelum istri saya hamil. Tanpa kami sadari, kami telah melakukan metode hypnofertility.

Kalau boleh, saya ingin berbagi metode hypnofertil tersebut bagi para pasangan suami-istri yang belum memiliki anak.

Berikut alamat email saya alifsapingi@yahoo.com.

Semoga bermanfaat.

Terimakasih.

  nityaanindita wrote @

Pak Alif boleh dong dishare metode hypnofertility nya. Thank you.

  Dewi Anggraini wrote @

Mbak Nita, embriologistnya diajak ngomong mbak…

  Dewi Anggraini wrote @

Mbak, saya cuman ingin sharing dan saran yah Mbak… Kalau saya baca2 research, mungkin mbak perlu ikutan IVF+ICSI+PGD, di Singapore ada Mbak. Embriologist dan dokter IVF adalah keahlian yang berbeda. Embriologist lah yang memegang kunci kehamilan.

Salam,

-Dewi Anggraini (Tim Jakarta IVF)

  nityaanindita wrote @

Mbak Dewi, terima kasih atas masukannya.
Kemarin2 ini memang aku udah IVF yang ICSI karena kondisi sperma nggak memungkinkan ICSI biasa.

Sekarang ini kita lagi mau coba IVF+ICSI+CCS (comprehensive chromosom screening). CCS ini serupa sama PGD, tapi embrio nya di biopsi untuk pemeriksaannya di day 5 disaat sel nya sudah lebih banyak lagi. Berdasarkan tim embriologist yang sudah melakukan ini beberapa kali di Florida, US katanya tingkat keberhasilan IVF sampai bayi nya lahir meningkat drastis. So we’ll see if this one works for me 🙂

Mbak Dewi Tim IVF di rumah sakit mana ya kalau boleh tau. Thank you.

  Nisadhan wrote @

Hai mbak Nitya salam kenal… sumpah mewek aku bacanya..
Mbak aku baca kisahnya mbak kaya ketampar, beberapa hari yang lalu baru aja aku mengalami keguguran dan aku ngerasa udah kaya orang paling menderita sedunia (lebay), padahal yang aku alami gak ada seujung kuku dari yang Mbak Nitya Alami. Tetap semangat ya mbak.. anak itu khan rejeki mbak, yang namanya rejeki inshaAllah gak bakalan ketuker 😀
bingung aku sebenarnya mau kasih masukan apa, soalnya pasti Mbak udah lebih jago dan berpenglaman, ohya mbak udah pernah coba kurma muda, kemarin sblm hamil alhamdulillah aku sempat umroh, nah di rombonganku banyak banget makemak yang nyuruh beli kurma muda dari yang masih fresh, kering sampai udah bubuk aku beli semua, konon katanya berkhasiat bagi yang pengen cepet punya anak, aku pun kemarin minum gak begitu rutin, tapi .Alhamdulillah berhasil mbak…gak tau ya apa bener itu karena kurma muda tapi ya namanya ikhtiar gak ada salahnya dicoba khan mbak 😀 hehehe… semangat ya mbak

  nityaanindita wrote @

Hi Nisa, salam kenal ya. Aku ikut prihatin denger cerita nissa yang abis keguguran. Yang tabah ya dear. Insya Allah semua ada hikmah nya nis. Salah satu dokter ku dulu bilang, namanya hamil ya proses natural di dalam tubuh perempuan. Kalau janin/calon bayi nya memang tidak sehat, otomatis badan kita “menolak” dengan sendirinya. soon or later. mau umur kehamilan 4 minggu atau 8 bulan. Jadi memang mungkin itu udah jalannya.

Thank you ya Nis bust info nya soal kurma muda. aku juga dulu udah beli buanyaakk banget pas umroh, mau yang apa aja merek apapun dibeli. diminum pake susu lah, pake air, diseduh bla bla bla semua udah dicoba hehehe namanya juga usaha.. antara usaha dan kemakan omongan orang hihihi Tapi belum berhasil juga. Mungkin karena secara tidak sadar aku agak2 nggak percaya sama pengobatan alternatif hehehe nggak tau tuh ngaruh apa nggak 🙂

Tetep semangat ya Nis, semoga kita segera dipercaya menggendong anak yang udah lama kita nanti2in.

  Daisy wrote @

Dear Nitya, mau sharing pengalaman aku aja. Aku merit Jan 2008, 1 th merit belum hamil juga, aku dan suami mulai cek ke dokter, dan hasilnya aku dinyatakan pco (telurku banyak tapi kecil2 tdk berkembang). Setelah 3 tahun berusaha ke 3 dokter di RS Bunda, RS Abdiwaluyo dan RS di tangerang. Akhirnya aku berhasil hamil pas th 2011 di dokter ke 4 yaitu Prof.dr Endy Moegni di Menteng. Fyi, aku pernah inseminasi 3x dan hydrotubasi juga selama proses trying to conceiving. Jujur pas aku sedang menjalani pengobatan di RS Abdiwaluyo, blog mu inilah yg menguatkan aku saat aku gagal inseminasi u/ ke3 kalinya. So… many thanks to share ur story. Semangat yah Nit, PCO bisa hamil koq, aku buktinya. ^^

  gina wrote @

tetep semangat mba nitya…saya 2,5 tahun belum dikaruniai anak dan mba nitya membuat saya kuat dan semangat untuk menjalani pengobatan..semoga harapan kita semua bisa tercapai.. aamiin


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: